Our social:

Adventure | Traveler | Challenge | Lifestyle

Sunday, August 04, 2013

2 Pelajaran Hidup 03 Agustus 2013

            Hari ini 2 pelajaran hidup aku dapatkan dari curhatan 2 orang sahabat ku yang memiliki latar belakang berbeda, jenis kelamin berbeda, namun dihari yang sama dan memiliku tujuan yang sama pula, yaitu ingin mencari kehidupan yang lebih baik. Sebenarnya aku sangat mengapresiasi buat orang-orang seperti mereka ini yang berani menerjang ombak kehidupan, berani mengambil resiko, berani memulai segala sesuatu dari nol lagi, demi mendapatkan masa depan yang lebih baik, tidak hanya menjadi orang-orang yang pasrah akan nasib ataupun orang-orang yang hanya berani di mulut saja tanpa adanya tindakan.

Berikut sedikit cuplikan curhatan sahabat yang menurutku sangat luar biasa orang-orang ini, tanpa maksud menghakimi ataupun apalah itu.

Sahabat 1 : Lo tau gk kira2 ngontrak rumah di          kisaran berapa    
Saya : Tergantung daerahnya       , sama jenis rumahnya, dan jumlah kamarnya ada yg 350 rb sampai 800 rb, kalo didaerah                          kisaran 500 sampe 750 .....bla bla bla
Sahabat 1 : Itu petakan yah
Saya : Petakan maksudnya???
Sahabat 1 : Petakan tuh kek kost cuma klo kost kan satu petak kamar ajah, klo petakan biasanya 3 petak depan ruang tamu....bla bla bla
Saya : oooooo, kalo di            model perumahan semua, yah sama juga lah kyk petakan yg lu maksud kali
Sahabat 1 : Klo yang 350 kamar kost doang kali yah, kalo yang 500 layak kan klo idup bertiga.
Saya : ia 500 itu udah bagus koq       , tp tergantung daerahnya juga kalo di           agak mahal, oh yah pengen pindah ke           yah     
Sahabat 1 : Pengennya gitu, tp laki gue harus nyari kerja dulu..dari nol lagi gw
Saya : Buka usaha                   , kan suami lu ahli                    dan lu ahli                hehehe
Sahabat 1 : iyah kali yah, klo                     masih bisa jalan pelan2 (secara          biasanya hari libur) klo kerja keknya harus, om gue hrd di           , gw udah kontak dia, katanya suruh dateng aja dulu, ya tp gk menjanjikan bakal keterima, gue harus cari alternatif lain, apalagi laki gw dah tua umurnya, pengalaman kerjanya kelamaan jadi                   dari pada kerja                 , klo menurut lo usia 33 masih bisa cari kerja gak disana
Saya : bla bla bla
Sahabat 1 : Belum lagi gw mikirin pindah, gk semua barang bisa di bawa, bener2 mulai dari Nol lagi deh gw
Saya : hahaha ya iyalah      , klo pindahan keluarga ntu repotnya, dari segi psikologi lingkungan kerja, keluarga , masyarakat, tetangga, pasti terasa, nah makanya harus mutusin mateng2 cari info sebanyak mungkin, fikirin resikonya, tp yah yang namanya hidup kita ingin mencari yang terbaik harus berusaha hehehe.
Sahabat 1 : yah awalnya gue fikir dari            pindah ke              rumah tangga gw bakal lebih baik gk taunya banyak diluar dugaan gw, beruntung dw dapet laki gw yang super sabar, super bijak. makanya gw sama laki gw diskusikan hijrah ke          , biar gw sama lai gw bisa mandirilah, agak risih klo rumah tangga masih direcokin
Saya : hehehe ia      , saran gue sih yah itu tadi, harus mateng persiapannya, nyari info sebanyak mungkin, klo resiko yah yang namanya hidup yah klo mau mendapat hidup yang lebih baik yah resiko pastinya lebih besar
Sahabat 1: yang gw agak kefikiran usaha gw yang di                gw lepas demi ke             

Bla bla bla...............



Sahabat 2 : Gus aku mau cerita sesuatu..bla bla bla....
Saya : iyah, apa  
Sahabat 2 : aku udah ngajuin resign kemarin, jadi bulan depan aku dah gk di         lagi
Saya : loh knapa        ???
Sahabat 2 : aku merasa karir dah mati aja di        dan stagnan
Saya : bla bla bla....
Sahabat 2 : jadi mau kerja di        yang menghargai kualitas              bukan latar belakang                 atau jalur             
Saya : bla bla bla....sebenarnya segala sesuatu ada resikonya sih, tergantung kemauan dan kerja keras kita, untuk mendapatkan hidup yang lebih baik  tentunya ada resiko dan pengorbanan, tp emng udah dipikirin mateng2, rencana kedepannya gimana.
Sahabat 2 : udah gus, mau cari kerja lagi di               , start dari awal lagi
Saya : bla.bla.bla
Sahabat 2 : bla bla bla

Bla bla bla

2 orang sahabat saya yang memiliki latar belakang berbeda tapi visi yang sama, entah apapun alasannya baik itu masalah keluarga, karier, pekerjaan yang lebih layak, suasana yang lebih nyaman, dekat dengan keluarga, dan lain sebagainya, yang jelas saya sangat mengapresiasi orang-orang seperti ini yang berani meninggalkan zona nyamannya, berani mengorbankan sesuatu demi meraih sesuatu yang lebih lagi, yang sebagian besar orang terlalu banyak pertimbangan tanpa melakukan apapun.

0 comments:

Post a Comment

Anyone can give the idea, information or question
Dont Be Shy.....